Meski Dilarang, Warga Hong Kong akan Peringati Tiannanmen Seluruh Kota di Tengah Pandemi Covid-19

- 4 Juni 2020, 15:15 WIB
Orang-orang menghadiri nyala lilin menjelang peringatan 31 tahun penumpasan protes pro-demokrasi di Lapangan Tiananmen Beijing pada tahun 1989, setelah polisi menolak nyala api tahunan massal dengan alasan kesehatan masyarakat, di Hong Kong, Cina 3 Juni 2020. REUTERS / Tyrone Siu /

PR TASIKMALAYA - Orang-orang di Hong Kong berencana untuk menyalakan lilin di seluruh kota pada hari Kamis untuk memperingati tindakan keras berdarah Tiannanmen tahun 1989 oleh pasukan Tiongkok di sekitar Lapangan.

Peringatan 4 Juni 2020 itu menimbulkan ketegangan yang sangat sensitif di kota semi-otonom tahun ini setelah langkah Beijing bulan lalu untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong, yang dikhawatirkan akan menghancurkan kebebasan di pusat keuangan.

Itu juga muncul ketika media Tiongkok dan beberapa pejabat Beijing menyuarakan dukungan untuk protes di seluruh Amerika Serikat terhadap kebrutalan polisi.

Baca Juga: Pihak Rumah Sakit Ceritakan Perjuangan Merawat Nenek Berusia 105 Tahun yang Sembuh dari Covid-19

Di ibukota Tiongkok, keamanan di sekitar Lapangan Tiananmen, objek wisata populer di jantung kota, tampaknya diperketat pada hari Kamis, dengan lebih banyak polisi terlihat daripada pada hari-hari biasa.

Tindakan keras Tiananmen tidak secara resmi diperingati di daratan Tiongkok, di mana topik itu tabu dan diskusi apa pun sangat disensor.

Tidak ada peringatan tentang peringatan di media pemerintah pada hari Kamis.

Di Hong Kong, nyala lilin tahunan yang telah diadakan di Victoria Park selama tiga dekade biasanya menarik puluhan ribu orang.

Baca Juga: Tatanan Baru di Tengah Wabah Bisa Diterapkan Pemerintah, Ma'ruf Amin Berikan Tiga Syaratnya

Halaman:

Editor: Rahmi Nurlatifah

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X