Politisi pro-Beijing Hong Kong Sebut Hukum Keamanan Nasional Baik untuk Bisnis

- 23 Mei 2020, 18:15 WIB
ILUSTRASI aktivitas warga Hong Kong yang beraktivitas.*

PIKIRAN RAKYAT - Politisi pro-Beijing Hong Kong berusaha untuk menghilangkan kekhawatiran tentang dampak dari undang-undang keamanan nasional yang diusulkan Tiongkok pada lingkungan bisnis pusat keuangan Asia, dengan mengatakan hal itu akan meningkatkan sentimen investor.

Undang-undang ini bertujuan untuk mengatasi pemisahan diri, subversi, terorisme, dan campur tangan asing, juga dapat melihat badan intelijen daratan mendirikan pangkalan di Hong Kong, meningkatkan kekhawatiran akan penegakkan hukum langsung.

Dikutip PikiranRakyat-Tasikmalaya.com dari Reuters, pejabat pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan undang-undang itu akan mengakhiri otonomi kota yang dikuasai Tiongkok dan akan berdampak buruk bagi ekonomi Taiwan dan Tiongkok.

Baca Juga: Jelang Malam Takbir, Polres Tasikmalaya Musnahkan Ribuan Botol Miras

Mereka mengatakan itu dapat membahayakan status khusus wilayah itu dalam hukum AS, yang telah membantunya mempertahankan posisinya sebagai pusat keuangan global.

Para bankir dan headhunter mengatakan itu dapat menyebabkan uang dan bakat meninggalkan kota. Saham Hong Kong merosot 5,6 persen pada Jumat.

Sekembalinya dari Beijing pada Jumat malam, pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan pasar saham 'naik dan turun' dan sebenarnya protes besar-besaran pro-demokrasi pada tahun 2019 yang mengguncang lingkungan bisnis.

Baca Juga: Update Virus Corona Kota Tasikmalaya: H-1 Idulfitri, Kasus Covid-19 Bertambah

"Terutama setelah melalui hampir satu tahun gangguan, kekerasan dan ketidakpastian, apa pun khususnya dalam menjaga keamanan nasional yang akan membantu menstabilkan lingkungan memang sangat baik untuk sentimen investasi lokal," katanya.

Halaman:

Editor: Suci Nurzannah Efendi

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X