Pemberlakuan Pembatasan Wilayah di Tasikmalaya Belum Bisa Hentikan Pemudik dari Zona Merah

- 9 April 2020, 10:40 WIB
Petugas melakukan pemeriksaan pendatang yang datang ke Kota Tasikmalaya di salah satu titik posko gugus tugas covid -19.* /KP/ ASEP MS

PIKIRAN RAKYAT -  Diberlakukanya pembatasan wiayah oleh Pemerintah Kota Tasikmalaya ternyata belum sepenuhnya berhasil menghentikan para pemudik yang datang, termasuk dari zona merah.

Bahkan Pemerintah Kota Tasikmalaya mengaku cukup kesulitan menahan laju pemudik agar tidak masuk ke Kota Resik ini.

Padahal, pemerintah telah mewanti-wanti agar warga Kota Tasikmalaya yang berada di luar kota, terutama dari zona merah, agar tidak mudik dahulu selama pandemik covid -19.

Baca Juga: Diliputi Cinta dan Kebahagiaan, Ketahui 3 Zodiak Terbaik selama Bulan Purnama April

Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman mengatakan, terjadi peningkatan orang dalam pemantauan (ODP), pasien dalam pemantauan (PDP), termasuk positif covid-19 yang disinyalir akibat orang-orang dari zona merah Covid-19, seperti Bandung dan Jabodetabek, sampai Selasa 7 April 2020 dan masih terus terjadi. 

“Memang sulit menahan kedatangan warga termasuk dari zona merah,” ujarnya saat memantau Pos Penjagaan di Perbatasan Indihiang-Cisayong.

Namun, Budi mengatakan, pihaknya tidak bosan mengingatkan warga supaya memberitahu kerabatnya yang ada di luar daerah untuk tidak pulang terlebih dahulu. Hal ini demi menekan penyebaran wabah virus.

Baca Juga: Cek Fakta: Hoaks Kabar Wilayah Penatih Denpasar Ditutup, Simak Faktanya

“Karena  bagaimana pun ini demi keselamatan semua,” ujarnya.

Budi berharap masyarakat ikut bijak menyikapi situasi ini. Setiap warga perlu melindungi diri dari segala potensi penyebaran Covid-19.

Halaman:

Editor: Tyas Siti Gantina


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X