Kasus Anak Dibunuh Bapak karena Minta Uang Study Tour, Kadisdik Tasikmalaya Langsung Evaluasi : Tak Harus ke Luar Kota

- 28 Februari 2020, 09:55 WIB
Kepala Dinas Pendidikan Kota Tasikmalaya Budiaman Sanusi.*/ASEP MS

PIKIRAN RAKYAT - Adanya perintah Walikota Tasikmalaya agar dinas pendidikan Kota Tasikmalaya mengevaluasi kegiatan ekstrakulikuler sekolah termasuk kegiatan study tour langsung direspons Dinas Pedidikan Kota Tasikmalaya.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Tasikmalaya, Budiaman Sanusi mengatakan, pihaknya berjanji akan segera meminta sekolah untuk mengevaluasi setiap kegiatan yang dilakukan di luar sekolah termasuk study tour.

"Kegiatan pembelajaran di luar sekolah saya kira tidak harus pergi ke tempat yang jauh yang pasti akan ada biaya yang harus dikeluarkan siswa" katanya.

Baca Juga: Ketika Ganjar Pranowo Bercengkerama hingga Akrab dengan Anak Pengidap Down Syndrome: Suka Bola? Ayo Tos Dulu

Budiaman juga mengatakan, kegiatan berupa study tour atau outing class ke luar kota memang sudah menjadi kebiasaan tiap sekolah setiap tahunnya. Padahal, seharusnya kegiatan di luar sekolah bisa dilakukan tanpa harus ke luar kota.

loading...

"Bukan bererti mencegah ke luar. Tapi esensi kegiatan itu apa, kalau bisa lebih ekonomis, saya kira itu lebih bagus. Kan dengan mengunjungi tempat-tempat di Kota Tasikmalaya juga ada nilai edukasinya, murah meriah lagi," kata dia, Kamis 27 Februari 2020.

Lagipula, ia menambahkan, kegiatan semacam itu tidak menjadi keharusan bagi pihak sekolah guna melaksanakannya. Anak didik dapat tetap menerima ilmu tanpa harus melakukan study tour.

Baca Juga: Jepang Siaga Virus Corona, Semua Jenjang Sekolah Diliburkan Sementara

Budiaman mengakui, kegiatan di luar sekolah tentu memberikan manfaat bagi para peserta didik. Namun, untuk melakukannya, sekolah harus mempertimbangkan kemampuan orang tua siswa.

Halaman:

Editor: Gugum Rachmat Gumilar

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X