Dorong Semakin Banyak Pekerja Tibet, Tiongkok Dikabarkan Buat Proyek dengan Sistem Kerja Paksa

- 25 September 2020, 19:28 WIB
Bendera Tiongkok. /PIXABAY/SW1994 /

PR TASIKMALAYA - Tiongkok mendorong semakin banyak pekerja pedesaan Tibet memasuki pusat pelatihan bergaya militer dengan sistem kerja paksa.

Beijing telah menetapkan kuota untuk pemindahan massal pekerja pedesaan di Tibet dan ke bagian lain Tiongkok, menurut lebih dari seratus laporan media pemerintah.

Upaya kuota menandai perluasan cepat dari inisiatif yang dirancang untuk menyediakan pekerja setia untuk industri Tiongkok.

Baca Juga: Update Kasus Covid-19 Jumat, 25 September 2020: Mencapai Angka 4.823, Tertinggi Sejak Maret

Sebuah pemberitahuan yang diposting ke situs web pemerintah daerah Tibet bulan lalu mengatakan lebih dari setengah juta orang telah dilatih sebagai bagian dari proyek dalam tujuh bulan pertama tahun 2020, yakni sekitar 15% dari populasi di kawasan itu.

Dari total ini, hampir 50.000 telah dipindahkan ke pekerjaan di Tibet, dan beberapa ribu telah dikirim ke bagian lain Tiongkok.

Banyak yang berakhir dengan pekerjaan bergaji rendah, termasuk manufaktur tekstil, konstruksi dan pertanian.

“Sekarang ini, menurut pendapat saya, serangan terkuat, paling jelas dan terarah terhadap mata pencaharian tradisional Tibet yang telah kita saksikan hampir sejak Revolusi Kebudayaan tahun 1966 hingga 1976," kata Adrian Zenz, seorang peneliti Tibet dan Xinjiang independen, yang menyusun temuan inti tentang program ini. 

Baca Juga: Pencopotan Jabatan Gatot Diduga Berkaitan dengan Luhut: yang Satu Dekat Jokowi yang Satu Ga Untung

Halaman:

Editor: Rahmi Nurlatifah

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X